kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.590
  • EMAS593.896 0,51%

Jangan gegabah mengajukan pensiun dini sebelum melewati check list ini

Senin, 12 Maret 2018 / 14:24 WIB

Jangan gegabah mengajukan pensiun dini sebelum melewati check list ini
ILUSTRASI.



Berita Terkait

ilustrasi kredit properti

Melunasi utang

Menurut Prita H. Ghozie, Perencana Keuangan Zap Finance, tidak ada usia yang ideal untuk pensiun dini. Selama anggaran untuk kebutuhan hidup bisa terpenuhi, patokan usia ideal untuk pensiun dini menjadi tidak relevan lagi. Tetapi, berdasarkan pengamatan Prita, rata-rata usia pensiun dini ialah 45 tahun. "Alasan utama sebenarnya karena terpaksa terkait keputusan perusahaan," kata dia.

Umumnya aturan main tentang dana pensiun menetapkan usia 45 tahun sebagai masa seseorang sebagai karyawan bisa memulai pensiun dini. Di periode inilah sangat penting orang menghitung kebutuhan biaya hidup selama masa pensiun, sekaligus aset yang telah dimiliki.

Menurut Prita, ada empat pertanyaan yang harus dijawab lebih dulu sebelum memutuskan pensiun dini.

Pertama, apa kegiatan yang akan dilakukan setelah pensiun? Kedua, berapa jumlah kewajiban yang masih harus dibayar? Ketiga, berapa jumlah tanggungan yang masih usia sekolah? Keempat, berapa biaya hidup sampai masa perkiraan hidup?

Beragam pilihan menanti seseorang di masa pensiun. Anda bisa menikmati hidup dengan hanya mengelola keuangan atau berbisnis agar tetap mendapatkan penghasilan. Sebagian orang tetap bekerja, baik bekerja sebagai karyawan tetap atau paruh waktu, setelah menerima tawaran pensiun dini dari perusahaan.

Di antara pilihan itu, menurut Prita, pengelolaan keuangan yang sudah ada, lebih tepat dipilih lantaran tidak semua karyawan mampu memiliki usaha. Bahkan enggak semua orang bisa mengubah perilaku atau mindset dari karyawan menjadi pengusaha. Tapi, Jika masih bisa produktif, jadi pengusaha lebih baik, imbuh dia.

Apa pun pilihannya, semua orang harus mampu mengelola keuangan dengan investasi. Ada sejumlah tahapan dalam mengelola keuangan sebelum memutuskan pensiun dini, yakni: evaluasi aset dan kewajiban, prioritas pengeluaran berdasarkan situasi rumahtangga, menghitung kebutuhan biaya hidup, serta menentukan alokasi aset investasi.

Yang harus dicamkan, ada satu prinsip yang tak boleh dilanggar begitu memasuki pensiun, yakni melunasi utang. Haram ketika pensiun tapi masih punya cicilan. "Kalau mau pensiun dini, pastikan tak ada utang," tegas Pandji Harsanto, perencana keuangan independen.

Ketika mengambil tawaran pendi dari kantor, biasanya ada paket pensiun dini yang diberikan perusahaan, dikenal juga dengan golden shakehand. Nilainya bervariasi, tergantung lama bekerja, jabatan terakhir, dan kebijakan dari perusahaan.

Pensiun dini juga memungkinkan seseorang memperoleh manfaat Program Jaminan Hari Tua (JHT) dan Jaminan pensiun (JP) dari Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan. Dengan catatan, manfaat Program JP baru bisa Anda rasakan setelah membayar iuran rutin selama 15 tahun bekerja.


Reporter: Marantina
Editor: Hasbi Maulana

PENSIUN DINI

TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0005 || diagnostic_api_kanan = 0.2595 || diagnostic_web = 0.9190

Close [X]
×