Anggaran

​Berencana melangsungkan pernikahan? Ini 9 tips menikah di masa pandemi

Senin, 16 November 2020 | 15:15 WIB   Penulis: Virdita Ratriani
​Berencana melangsungkan pernikahan? Ini 9 tips menikah di masa pandemi

ILUSTRASI. Berencana melangsungkan pernikahan? Ini 9 tips menikah di masa pandemi.


KONTAN.CO.ID - Pandemi Covid-19 membuat penyelenggaraan pernikahan berbeda dengan di kondisi biasa. 

Saat pandemi, banyak pasangan hanya memilih untuk menyelenggarakan akad nikah saja tanpa resepsi. Sebab, ada imbauan bahkan larangan berkumpul demi mencegah penyebaran virus corona baru. 

Namun, bagi sebagian besar orang, merayakan pernikahan dengan pesta di tengah pandemi juga masih menjadi pilihan. 

Bagi pasangan yang masih ingin merayakan pernikahan, maka perlu menghitung estimasi biaya secara cermat agar tidak terjadi pembengkakan anggaran. 

Baca Juga: ​Keunikan Pulau Bungin, pulau terpadat di Indonesia

9 Tips menikah di masa pandemi

Tips menikah di masa pandemi

Dirangkum dari keterangan resmi Lifepal, berikut 9 tips menikah di masa pandemi Covid-19:

1. Tentukan waktu dan estimasi biaya pernikahan di awal

Langkah pertama yang harus Anda dan pasangan lakukan adalah menentukan waktu juga estimasi total biaya pernikahan. Pastikan juga biaya pernikahan tidak menguras tabungan. 

Artinya, Anda masih memiliki aset lancar (tabungan, kas, dan setara kas) sebesar minimal 15% dari kekayaan bersih saat ini. Dari total biaya yang Anda persiapkan, jangan habiskan seluruhnya untuk memilih vendor-vendor penunjang pernikahan.

Alokasikan 10%-15% dari total biaya untuk membeli seserahan, dan sisakan sekitar 10%-15% lainnya untuk berjaga-jaga ketika ada kebutuhan administratif yang harus Anda bayar.

Baca Juga: Kesetaraan jender salah satu prioritas pembangunan berkelanjutan

2. Jangan menggunakan dana darurat untuk gelar pesta

Ketika dana darurat Anda sudah terkumpul dalam jumlah ideal, hindarilah penggunaan dana tersebut untuk biaya pernikahan. 

Fungsi utama dana darurat adalah untuk memitigasi risiko hilangnya pendapatan karena pemutusan hubungan kerja, atau menalangi biaya-biaya operasional sehari-hari yang bersifat darurat. 

3. Jangan berutang demi pesta pernikahan

Pesta pernikahan adalah acara syukuran yang terjadi dalam beberapa jam saja di satu hari. Berutang dengan mengajukan kredit tanpa agunan (KTA) untuk membayar jasa vendor-vendor mahal bukanlah hal yang tepat.

Selenggarakanlah pesta pernikahan yang memang sesuai dengan kondisi keuangan Anda.

Baca Juga: Indra Priawan, pemilik BIRD menikah dengan artis Nikita Willy, ini jejaknya di bisnis

 

 4. Pertimbangkan mas kawin berupa surat berharga 

Tips menikah di masa pandemi

Harga emas terus mengalami kenaikan yang cukup signifikan di masa pandemi. Bagi Anda yang belum memiliki emas dan masih bingung mencari mas kawin, maka tidak ada salahnya untuk menggunakan saham. 

Namun, bila pasangan Anda kurang menyetujui pemberian saham sebagai mas kawin, reksadana pun bisa menjadi pilihan. 

5. Tarif Wedding Organizer maksimal 10% dari total biaya pernikahan

Menyelenggarakan pesta pernikahan di masa pandemi adalah hal yang sulit, tanpa bantuan dari pihak profesional atau wedding organizer (WO). Alokasikan saja dana maksimal 10% dari total biaya pesta pernikahan Anda untuk kebutuhan WO. 

Carilah WO yang ramah, kooperatif, dan sudah berpengalaman dalam menyelenggarakan pesta pernikahan di masa pandemi. Dan, mintalah referensi WO ke kerabat, saudara, atau rekanan Anda.

Baca Juga: Luhut berjanji pensiun usai masa Presiden Jokowi berakhir di 2024, saat istri ultah

6. Manfaatkan tes makeup untuk kebutuhan pre-wedding

Makeup artist kerap menawarkan tes makeup ke calon pengantin wanita. Agar Anda tidak merasa mubazir dengan penggunaan makeup mahal di wajah Anda di masa trial, maka jadwalkan saja pemotretan pre-wedding setelah sesi makeup trial. 

7. Hati-hati dengan upacara adat

Semakin banyak upacara adat yang diselenggarakan, makin besar pula biaya yang dikeluarkan. Oleh karena itu, diskusikanlah hal ini dengan baik-baik ke pasangan dan keluarga pasangan.

Baca Juga: Sejarah Santa Maria Novella, apotek dan toko parfum tertua di dunia

 

8. Ingat, hemat katering di masa pandemi

Guna menghemat pengeluaran ini, Anda bisa mengalokasikan bujet katering maksimal 25% dari total anggaran biaya pernikahan. 

Di masa pandemi, jumlah tamu dalam pesta pernikahan umumnya hanya diperbolehkan sekitar 25% dari kapasitas gedung atau venue. Oleh karena itulah, menghemat katering tentu bisa dilakukan dengan baik.

9. Jangan lupa untuk meminta “bonus” ke setiap vendor

Jangan hanya meminta diskon ke vendor-vendor terkait, mintalah bonus ke vendor pernikahan yang Anda tuju sebelum menyepakati kerjasama. 

Sebut saja, bila venue pernikahan Anda adalah hotel, maka mintalah compliment berupa kamar hotel untuk staycation bersama keluarga atau paket bulan madu.

Untuk dekorasi, mintalah bonus berupa beberapa pernak-pernik untuk mempercantik pelaminan atau venue. Untuk dokumentasi, mintalah bonus cetak foto, dan untuk katering, mintalah ekstra makanan untuk beberapa tamu.

Itulah tips yang bisa dilakukan saat menggelar pernikahan di masa pandemi. 

Selanjutnya: ​Apa itu Singles Day di 11.11? Ini penjelasannya

 

Halaman   1 2 3 Tampilkan Semua
Editor: Virdita Ratriani
Terbaru