Tips melawan resesi: Siapkan dana darurat hingga bangun bisnis sampingan

Minggu, 06 September 2020 | 06:00 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Tips melawan resesi: Siapkan dana darurat hingga bangun bisnis sampingan


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Perekonomian Australia resmi mengalami resesi setelah mencatatkan kontraksi sebesar 6,3% pada kuartal II 2020. Ini merupakan resesi pertama Australia dalam 30 tahun terakhir. 

Dengan demikian, daftar negara yang masuk ke dalam jurang resesi di dunia semakin panjang. Bagaimana dengan Indonesia?

 Menteri Keuangan Sri Mulyani memberi isyarat, ekonomi Indonesia bakal mengalami resesi pada kuartal III 2020. "Di kuartal III 2020, ekonomi kita masih mengalami negative growth, bahkan di kuartal IV 2020 masih dalam zona sedikit di bawah netral," ujar Sri Mulyani seperti dikutip Kontan.co.id, Kamis (3/9).

Di tengah ancaman resesi, ada beberapa hal yang bisa dilakukan agar keuangan Anda tidak terdampak resesi. Mengutip Good Housekeeping UK, berikut empat hal yang bisa dilakukan:

1. Menyiapkan dana darurat 

Jika saat ini Anda berada dalam posisi di mana Anda masih memiliki pendapatan dan menabung, maka ini adalah saat yang tepat untuk mulai berpikir tentang dana darurat. Anda bisa memasukkan kelebihan uang tunai ke dalam rekening tabungan yang mudah diakses, tanpa denda atau potensi kehilangan uang berupa bunga.

Baca Juga: Terus bertambah, ini daftar 18 negara yang sudah resesi

Besaran dana darurat harus sekitar tiga sampai enam bulan untuk pendapatan. Jika Anda sudah memilikinya, lihat apakah Anda bisa membuatnya menjadi 12 bulan. Dana darurat dapat membantu jika Anda kehilangan pekerjaan atau bahkan membantu membayar tagihan yang tidak terduga.

Baca Juga: Indonesia di ambang resesi ekonomi 2020, apa itu resesi?

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru