Lebih 50% orang AS mengatakan dana darurat prioritas keuangan pasca pandemi

Selasa, 03 Agustus 2021 | 06:15 WIB Sumber: CNBC Indonesia
Lebih 50% orang AS mengatakan dana darurat prioritas keuangan pasca pandemi

KONTAN.CO.ID -  Pandemi virus corona mengubah banyak hal bagi orang Amerika, termasuk pekerjaan, kehidupan keluarga, dan banyak lagi. Kondisi ini juga membuat banyak orang mempertimbangkan kembali keuangan pribadi mereka.

Sekarang, ketika krisis kesehatan tampaknya berkurang, 51% orang Amerika mengatakan memiliki dana darurat sekarang menjadi prioritas keuangan yang lebih tinggi daripada sebelum Covid, menurut survei dari situs web layanan keuangan Personal Capital. 

Survei terhadap lebih dari 2.000 orang dewasa Amerika dilakukan secara online oleh The Harris Poll for Empower Retirement antara 23 Maret dan 5 April.

“Saya pikir pandemi benar-benar menyoroti bagi banyak orang betapa pentingnya memiliki dana darurat,” kata Michelle Brownstein, perencana keuangan bersertifikat dan wakil presiden senior grup klien pribadi Personal Capital. 

Baca Juga: Lakukan mitigasi risiko, bank terus memupuk pencadangan

“Saya pikir banyak orang berada dalam posisi keuangan yang sangat sulit, untuk menjelaskannya dengan baik,” lanjutnya.

Sementara situasi keuangan setiap orang berbeda, para ahli merekomendasikan memiliki setidaknya beberapa bulan biaya hidup, seperti sewa, utilitas dan kebutuhan, dalam dana tabungan darurat. 

"Aturan umum kami adalah bahwa Anda harus memiliki tiga bulan hingga enam bulan pengeluaran dalam tabungan tunai setiap saat," kata Brownstein, menambahkan bahwa jumlah pastinya didasarkan pada preferensi individu.

Atau, jika Anda adalah bagian dari rumah tangga dengan dua pendapatan di mana kedua orang memiliki pekerjaan tetap, tiga bulan pengeluaran dalam tabungan mungkin cukup. Tetapi jika situasi Anda lebih tidak stabil, seperti Anda wiraswasta atau menghasilkan sebagian besar uang Anda dari komisi, Anda mungkin ingin memiliki lebih banyak tabungan, katanya.

Baca Juga: Ekonomi Indonesia di Tubir Jurang

Editor: Noverius Laoli
Terbaru