Investasi

IHSG merosot 20,56% dari awal tahun, cermati rekomendasi saham penggerus IHSG ini

Rabu, 07 Oktober 2020 | 21:29 WIB   Reporter: Benedicta Prima
IHSG merosot 20,56% dari awal tahun, cermati rekomendasi saham penggerus IHSG ini

ILUSTRASI. Indeks Harga Saham Gabungan tercatat telah melemah 20,56% sejak awal tahun 2020 hingga perdagangan Rabu (7/10).


KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) sudah merosot 20,56% sejak awal tahun 2020 hingga perdagangan Rabu (7/10) yang ditutup pada level 5.004,33. 

Adapun saham-saham yang menjadi pemberat (laggard) IHSG sejak awal tahun adalah PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI), PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM), PT Bank Mandiri Tbk (BMRI), PT HM Sampoerna Tbk (HMSP) dan PT Barito Pacific Tbk (BRPT). 

Harga saham BBRI telah turun 29,1% ke level Rp 3.120 per saham, TLKM turun 33% ke level Rp 2.660, BMRI turun 27,7% ke level Rp 5.550, HMSP turun 28,1% ke level Rp 1.510 dan BRPT turun ke level 43,3% ke level Rp 885 per saham. 

Analis Philip Sekuritas Anugerah Zamzami Nasr mengatakan, penurunan IHSG tersebut karena wabah Covid-19 membuat investor menjadi risk-off dan cenderung mengurangi porsi posisinya di pasar saham, apalagi di emerging market termasuk Indonesia. 

"Dengan sell-off yang terjadi, penurunan IHSG 20,56%, dan untuk mengurangi porsi portofolio pada pasar Indonesia, maka saham-saham dengan market cap besar dan likuiditas tinggi lah yang terkena sell-off nya, karena proxy terdekat pada IHSG," jelas Zamzami, Rabu (7/10). 

Baca Juga: BBRI, TLKM, BBCA, BMRI dan HMSP jadi saham laggard 2020, simak rekomendasinya

Bila dilihat dari awal tahun hingga akhir tahun, lanjut Zamzami, saham-saham tersebut diprediksi akan masih jadi pemberat, karena akan sulit untuk IHSG pada akhir tahun menyamai level pada awal 2020. 

Akan tetapi dalam tiga bulan hingga enam bulan ke belakang dimana IHSG sudah rebound, beberapa saham tersebut turut berkontribusi mendongkrak kinerja IHSG, khususnya saham BBRI dan BMRI.

Zamzami melihat, harga saham-saham yang jadi pemberat IHSG tersebut akan memiliki peluang naik apabila pencarian kepada aset berisiko meningkat lagi dan adanya pemulihan ekonomi. Dus, saham-saham dengan kapitalisasi besar dan likuiditas tingga akan menjadi proxy untuk IHSG dan akan diburu kembali. 

Zamzami masih menyarankan beli untuk saham BMRI dengan target harga Rp 6.850, BBRI dengan target harga Rp 3.880, TLKM dengan target harga 3.870 dan HMSP dengan target harga Rp 1.750.

Baca Juga: IHSG menguat, saham-saham ini yang diborong asing, Rabu (7/10)

Editor: Khomarul Hidayat


Terbaru