CLOSE [X]

Simak tips agar Anda memasuki masa pensiun dalam keadaan kaya

Sabtu, 26 September 2020 | 05:55 WIB Sumber: MarketWatch
Simak tips agar Anda memasuki masa pensiun dalam keadaan kaya


KONTAN.CO.ID -  Sebagian orang belum siap untuk pensiun ketika mereka harus kehilangan pendapatan tetap saat mereka masih aktif berkarir. Namun dengan komitmen untuk berinvestasi, seseorang bisa memasuki masa pensiun sebagai orang kaya.

Seperti diketahui, setiap orang mendekati masa pensiun secara berbeda, tetapi hanya ada satu cara mereka harus benar-benar mempersiapkannya yakni dengan berinvestasi, kata Kevin O'Leary, pembawa acara ABC's DIS, -0,64% serial televisi “Shark Tank.”

Beberapa orang berencana untuk pensiun selama karir mereka. Sementara yang lain menunggu untuk memikirkan tahap selanjutnya dalam hidup mereka ketika itu semakin dekat.

Tidak semua orang Amerika menabung dengan cukup untuk masa tua mereka, sebagian karena mereka tidak mampu untuk melakukannya atau karena mereka memiliki kewajiban keuangan lain yang lebih banyak saat ini, seperti pinjaman pelajar, penitipan anak, dan biaya hidup yang tinggi, yang perlu dikhawatirkan.

Namun, ada sebagian dari populasi, meskipun kecil, yang mengejar pensiun dini - dalam beberapa kasus, pada saat mereka berusia 30-an atau 40-an.

Baca Juga: Mengenal seluk-beluk dana pensiun, dari pengertian hingga fungsinya

Mereka melakukannya dengan hidup hemat dan mendedikasikan sebagian besar pendapatan mereka untuk pasar saham. Sebab bila mereka berusaha menginvestasikan US$ 100 juta dalam seminggu seja, mereka akan menjadi jutawan saat pensiun.

Gerakan ini dikenal sebagai FIRE, kependekan dari financial independence, retire early atau kemandirian finansial, pensiun dini.

Pendiri O’Leary Financial Group, O’Leary, awalnya berbicara tentang gerakan FIRE dengan Grant Sabatier, seorang yang baru pensiun dan pembawa podcast Millennial Money, di mana mereka juga membahas keterampilan yang diperlukan untuk mencapai prestasi seperti itu.

Pembawa acara “Shark Tank”, yang dikenal sebagai Mr. Wonderful di acara itu, berbicara dengan MarketWatch tentang betapa layaknya menabung untuk masa pensiun bagi kebanyakan orang Amerika.

Bagaimana mereka bisa menjadi jutawan pada saat mereka pensiun dan mengapa orang Amerika perlu mengambil konsep keuangan kemerdekaan dengan sangat serius.

Baca Juga: Usia hampir se-abad, eks perdana menteri Mahathir tak ingin pensiun, ini rencananya

Simak wawancaranya.

MarketWatch: Apa pendapat pertama Anda tentang gerakan FIRE dan menurut Anda seberapa layak gerakan itu bagi kebanyakan orang Amerika?

Kevin O’Leary: Ini adalah platform motivasi yang sangat kuat. Saya suka ide itu. Ide lama untuk pensiun pada usia 65 atau bahkan 60, atau 62 - target itu bahkan tidak masuk akal lagi. Perekonomian telah berubah begitu banyak dan banyak orang tidak segera menabung.

Saya menegaskan bahwa pandemi telah mengungkap salah satu situasi klasik king has no clothes on.

Ketika saya melakukan pinjaman PPP [Paycheck Protection Program] dengan perusahaan tempat saya menjadi investor, saya menemukan sebagian besar dari mereka tidak memiliki tabungan atau bahkan diinvestasikan untuk masa pensiun.

Beberapa dari orang-orang ini berusia akhir 20-an, beberapa di akhir 30-an, beberapa di akhir 40-an.

Itu mengungkap masalah besar bagi saya dan semakin saya menggali lebih dalam, saya menemukan lebih dari 100 juta orang Amerika bahkan tidak memiliki akun investasi apa pun.

Itu lebih dari sepertiga populasi yang tidak memiliki tabungan untuk masa pensiun. Jadi saya suka ide untuk berfokus pada masa pensiun karena ini adalah panggilan untuk membangunkan.

Baca Juga: Resign sekarang atau nanti, ukur posisi Anda di perusahaan dengan tiga pertanyaan ini

Tetapi kenyataannya adalah, ketika Anda sampai pada titik itu dalam hidup Anda, mayoritas orang tidak memiliki cukup uang untuk pensiun, mengingat betapa rendahnya suku bunga untuk rekening tabungan dan mereka belum berinvestasi di pasar dengan benar selama masa karir mereka sebelum pensiun.

Saya mendirikan aplikasi baru untuk membantu memecahkan masalah ini, saya adalah ketuanya - ini disebut Beanstox - dan ini membantu orang-orang menarik sejumlah kecil modal ke dalam portofolio yang diinvestasikan untuk mereka selama 20, 30, 40 tahun ke depan.

MarketWatch: Anda bekerja dengan banyak pemilik usaha kecil, banyak di antaranya terkena dampak pandemi ini. Bagaimana orang, terutama wirausahawan dan pemilik usaha kecil, mengelola mata pencaharian mereka tetap bertahan, tetapi juga memikirkan masa depan dan tabungan mereka di masa depan?

O'Leary: Saya telah belajar selama bertahun-tahun bekerja dengan semua jenis orang - pemilik bisnis, pengusaha, karyawan saya sendiri - bahwa ada taktik yang sangat sederhana yang dapat Anda lakukan dalam hidup Anda yang menentukan apakah Anda akan menjadi atau tidak.

Oke saat Anda pensiun. Saya menyebutnya tes 90 hari. Ini sangat sederhana, dan bahkan tidak membutuhkan teknologi apa pun. Lihat semua yang Anda bawa, bisa jadi pekerjaan sampingan, gaji.

Baca Juga: Ekonomi AS mungkin saja sudah mulai resesi, tapi apakah bisa lebih buruk?

Semua pendapatan, setiap sennya. Kemudian Anda melakukan hal yang sama untuk pengeluaran.

Apa yang akan Anda temukan adalah banyak orang hidup di atas kemampuan mereka, dan mereka menghabiskan lebih banyak dalam jangka waktu 90 hari daripada yang mereka terima.

Di mana Anda menemukan itu terwujud adalah hutang kartu kredit, yang dibebankan pada 21%. Itu menempatkan orang di tempat yang mengerikan. Anda kehilangan kekayaan bersih setiap tahun karena melakukan ini.

 

Selanjutnya: Ingin ajarkan anak berinvetasi? Begini tip dari perencana keuangan

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Halaman   1 2 3 Tampilkan Semua
Editor: Noverius Laoli

Terbaru