HOME

Perdagangan hanya dua hari, IHSG rawan koreksi di pekan ini

Senin, 26 Oktober 2020 | 07:30 WIB   Reporter: Akhmad Suryahadi
Perdagangan hanya dua hari, IHSG rawan koreksi di pekan ini

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Pekan ini, perdagangan saham di di Bursa Efek Indonesia (BEI) hanya akan pendek yakni berlangsung dua hari lanaran ada cuti bersama. Analis memprediksi, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pun masih rentan koreksi.

Analis MNC Sekuritas Herditya Wicaksana memperkirakan, pada perdagangan Senin (26/10) IHSG masih rentan terkoreksi. Jika pun menguat, Herditya memperkirakan pergerakan IHSG akan menguji resistance di level  5.130 terlebih dulu.

Adapun sentimen yang  mempengaruhi pergerakan IHSG pada perdagangan Senin (26/10) masih dominan dari faktor eksternal, dimana investor masih mencermati stimulus fiskal di Amerika Serikat  (AS). Sebelumnya, Kepala Staf Gedung Putih Mark Meadows mengatakan paket stimulus yang diusulkan Gedung Putih saat ini naik menjadi US$ 1,9 triliun. Komite Kongres tengah membahas paket ini dan teknis paket pengucuran.

Baca Juga: Simak rekomendasi saham emiten menara di tengah sentimen omnibus law

Meski demikian, Ketua DPR Amerika Serikat  Nancy Pelosi mengatakan, harapan stimulus fiskal disahkan sebelum momentum Pemilihan  Presiden (Pilpres) pada 3 November mendatang masih ada. Hanya saja, peluang tersebut cukup kecil lantaran anggota senat dan Partai Republik masih menolak besaran paket stimulus tersebut.

“Sementara sentimen dari dalam negeri lebih kepada faktor libur panjang di akhir Oktober ini,” terang Herditya kepada Kontan.co.id, Minggu (25/10).

Herditya memproyeksikan IHSG akan terkoreksi dengan rentang 5.080-5.130. Adapun untuk perdagangan Senin, investor bisa mencermati saham-saham properti dan konstruksi untuk melakukan buy on weakness (BoW) seperti saham PT Waskita Karya Tbk (WSKT), PT Alam Sutera Realty Tbk (ASRI), dan PT Pakuwon Jati Tbk (PWON). 

 

Selanjutnya: Mengukur tenaga IHSG pekan depan, masih bisa menguat?

 

Editor: Khomarul Hidayat


Terbaru