3 Langkah yang Bisa Masyarakat Lakukan Saat Rupiah Menembus Rp 15.000

Kamis, 07 Juli 2022 | 10:27 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie, Hikma Dirgantara, Wahyu Tri Rahmawati
3 Langkah yang Bisa Masyarakat Lakukan Saat Rupiah Menembus Rp 15.000

ILUSTRASI. Rupiah menembus level Rp 15.000 pada Rabu (6/7/2022) kemarin. KONTAN/Carolus Agus Waluyo


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Rupiah menembus level Rp 15.000 pada Rabu (6/7/2022) kemarin. Melansir Kontan.co.id, pada penutupan perdagangan kemarin, rupiah ditutup dengan pelemahan 0,03% di posisi Rp 14.994 per dolar AS. Padahal sebelumnya, rupiah di pasar spot sempat menembus level Rp 15.039 per dolar AS. 

Berdasarkan data Bloomberg, ini merupakan pelemahan terbesar dalam 26 bulan terakhir atau sejak Mei 2020. Asal tahu saja, pada awal Mei 2020, nilai tukar rupiah berada di posisi Rp 15.000 per dolar AS.

Pelemahan juga terjadi pada kurs rupiah Jisdor, di mana rupiah berada di level Rp 15.015 per dolar AS atau melemah 0,17% dibanding posisi hari sebelumnya.

Menurut Kepala Ekonom Bank Central Asia David Sumual, pelemahan rupiah tersebut merupakan sesuatu yang wajar. Walaupun menembus level psikologis Rp 15.000, secara persentase pelemahan rupiah tidaklah terlalu signifikan. Pasalnya, dengan penguatan dolar AS saat ini, pelemahan mata uang merupakan hal yang wajar.

“Jika dilihat, secara persentase, pelemahan rupiah itu hanya sekitar 3% (mom), sementara mata uang peers itu bisa lebih dari 7%. Jadi rupiah malah tergolong solid jika dibandingkan dengan mata uang lainnya,” kata David kepada Kontan.co.id, Rabu (6/7).

Baca Juga: Rupiah Tembus Rp 15.015 Per Dolar AS, Ini Peyebabnya

David menyebut, solidnya rupiah tidak terlepas dari fundamental Indonesia yang masih cukup solid. Mulai dari data internal balance yang bagus, lalu inflasi juga masih relatif terjaga. Di satu sisi, harga minyak dunia mulai mengalami penurunan sementara harga batubara masih tetap tinggi.

Hal tersebut akan membuat penerimaan ekspor masih akan tetap tinggi, tapi ada potensi pengeluaran impor yang lebih rendah. Dengan demikian, ke depan diekspektasikan trade balance Indonesia masih akan tetap solid dan likuiditas valas di dalam negeri juga masih berlimpah.

Pendapat senada diungkapkan oleh Senior Economist Samuel Sekuritas Fikri C Permana. Dia mengungkapkan, pelemahan rupiah ke level Rp 15.000 per dolar AS bukanlah hal yang mengejutkan. Terlebih jika mempertimbangkan kondisi saat ini yang mana mata uang lainnya juga mengalami pelemahan. 

Hal ini imbas dari indeks dolar AS yang mencapai lebih tertingginya sejak 20 tahun terakhir. 

Baca Juga: Rupiah Tembus Rp 15.000, Pasar Khawatir Akan Terjadi Resesi

“Saat ini bahkan pelemahan euro maupun yen jauh lebih dalam dibanding rupiah, artinya hal ini bukan karena fundamental rupiah yang jelek,” ungkap Fikri kepada Kontan.co.id, Rabu (6/7).

3 Langkah Menguatkan Rupiah

Pelemahan rupiah bukan sekali ini terjadi. Pada Juni 1998, rupiah pernah bertekuk lutut terhadap dollar AS ke posisi Rp 16.650. Ini merupakan nilai terendah rupiah sepanjang sejarah Indonesia hingga saat ini. 

Namun, seiring membaiknya kondisi perekonomian, rupiah terbukti bisa bangkit lagi. 

Nah, ada sejumlah hal yang bisa dilakukan warga negara untuk membantu pemerintah dalam memperkuat nilai tukar rupiah. 

Mengutip informasi di laman sikapiuangmu.ojk.go.id, ada tiga langkah mudah yang bisa dilakukan untuk membuat rupiah menguat. Apa saja?

1. Membeli Produk Dalam Negeri

Salah satu langkah mudah yang bisa dilakukan bersama-sama adalah mengurangi membeli produk impor. Ini bisa dimulai dengan menanamkan rasa cinta dan bangga terhadap produk dalam negeri yang memiliki kualitas tak kalah dengan kualitas produk luar negeri. Langkah ini juga mampu membantu industri wirausaha Tanah Air agar bisa semakin berkembang dan mengurangi tingkat pengangguran.

2. Melakukan investasi di dalam negeri

Tak selamanya investasi akan merugi saat rupiah melemah. Investor dapat tetap berinvestasi dengan membeli Surat Utang Negara (SUN) atau Obligasi Negara Ritel (ORI) yang diterbitkan pemerintah yang memiliki risiko kecil.

Selain investasi, industri perbankan syariah juga dapat menjadi solusi tanpa perlu takut terkena dampak dari nilai tukar rupiah yang memengaruhi suku bunga. Dengan proses Murabahah atau kesepakatan harga jual dan margin keuntungan, hal ini akan membuat investasi semakin mudah dan pasti.

Baca Juga: IHSG Berpotensi Teknikal Rebound, Saham Energi dan Perbankan Ini Bisa Dilirik

3. Tidak menimbun dolar

Saat rupiah melemah, jangan mengikuti tren dengan menukarkan rupiah ke dolar AS untuk meraup keuntungan. Bagi yang memiliki banyak dolar, bisa membantu pemerintah untuk menyelamatkan perekonomian bangsa dengan menukarkan dolarnya ke rupiah. 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru