HOME

Dibayangi sentimen negatif, harga emas spot turun 0,4% di bulan Oktober

Sabtu, 31 Oktober 2020 | 13:10 WIB Sumber: Reuters
Dibayangi sentimen negatif, harga emas spot turun 0,4% di bulan Oktober


KONTAN.CO.ID -  NEW YORK. Ketidakpastian terkait paket bantuan Covid-19 di Amerika Serikat (AS) serta penguatan dolar Amerika Serikat (AS) membuat harga emas melemah di bulan Oktober. 

Walau mencatatkan penguatan pada penutupan perdagangan di akhir bulan, ternyata harga emas masih dalam tekanan. Jumat (30/10), harga emas spot berada di level US$ 1.878,81 per ons troi. Dengan posisi ini, emas spot melemah 0,4% di bulan ini.

Setali tiga uang, harga emas berjangka kontrak pengiriman Desember 2020 juga masih koreksi 0,8% di bulan Oktober setelah ditutup di US$ 1.879,90 per ons troi. 

Baca Juga: Wall Street anjlok lagi terseret koreksi saham teknologi dan lonjakan kasus Covid-19

Walau dalam sebulan masih melemah, harga emas mulai menunjukan rebound. "Harga emas rebound karena dolar membalikkan sebagian reli yang terjadi dalam dua hari sebelumnya," kata Tai Wong, Head of Base and Precious Metals Derivatives Trading BMO.

"Investor sudah menemukan bagian bawah dalam kisaran baru-baru ini, dan memilih untuk menambah kepemilikan emas jelang pemilihan umum yang akan dilakukan minggu depan," tambah Wong. 

Di akhir pekan, indeks dolar AS terlihat stabil terhadap para pesaingnya setelah sebelumnya bergerak ke level tertinggi dalam sebulan. Ini membuat harga emas menjadi lebih murah bagi mata uang lainnya. 

Jelang hari pemilihan umum pada Selasa (3/11), calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden, masih memimpin dalam jajak pendapatan nasional. Namun, Presiden Donald Trump masih memiliki peluang karena di sebagian besar negara bagian yang menjadi penentu, keduanya bersaing ketat. 

"Ada banyak potongan struktural di tempat untuk emas terus meningkat setelah pemilu, apa pun hasilnya," jelas Kevin Rich, Global Gold Market Advisor The Perth Mint.

"Hal ini berdasarkan jumlah stimulus fiskal yang masuk di AS dan secara global yang masih sangat besar. Dan ini akan menjadi sangat besar bagi mata uang, termasuk dolar AS," lanjut Rich.

Harga emas pun sudah naik 24% sepanjang tahun ini. Aset lindung nilai ini memang cenderung diuntungkan dari langkah-langkah stimulus yang luas dari bank sentral. Emas yang dipandang sebagai aset lindung nilai terhadap inflasi dan pelemahan mata uang mendapat keuntungan. 

Baca Juga: Sejumlah perusahaan teknologi raksasa AS bukukan kinerja cemerlang

Sokongan bagi harga emas juga datang setelah kekhawatiran tentang lonjakan kasus virus corona di AS. Negara-negara di Eropa pun sudah mulai melakukan pengetatan demi menghambat penyebaran virus corona. 

Selain emas, komoditas logam mulai lainnya pun ditutup menguat pada akhir pekan ini. Seperti perak yang naik 1,3% menjadi US$ 23,57 per ons troi dan paladium yang menguat 0,9% ke US$ 2.210,67 per ons troi. Sementara itu, platinum malah turun 0,6% menjadi US$ 842,09 per ons troi. 

 

Selanjutnya: Sejumlah negara lakukan penguncian, harga minyak mentah di bawah US$ 40 per barel

 

Editor: Anna Suci Perwitasari


Terbaru